News & Events

impotence6

UJI EREKSI UNTUK DIAGNOSIS DISFUNGSI EREKSI

Posted by Ernest Admin on Thursday, 2, February, 2017


Selain pemeriksaan fisik dan tes darah, dapat juga dilakukan beberapa tes lain untuk memastikan diagnosis disfungsi ereksi. Diantaranya ada tes uji ereksi dan tes injeksi.

Uji Ereksi Semalam

Biasanya, pria akan mengalami 3 sampai 5 ereksi pada malam hari saat mereka tidur. Dokter mungkin menggunakan tes ereksi semalam untuk melihat apakah Anda bisa mendapatkan ereksi.

Untuk tes ini, Anda akan menempatkan perangkat di sekitar penis Anda sebelum Anda pergi tidur. Ini mengukur berapa banyak ereksi yang Anda dapatkan dan seberapa kuat mereka. Sebuah versi sederhana dari tes ini menggunakan sebuah cincin plastik khusus disekitar penis Anda. Jika Anda mengalami ereksi, cincin tersebut akan rusak.

Jika tes menunjukkan bahwa Anda bisa mendapatkan ereksi, itu lebih mungkin bahwa ED disebabkan oleh sesuatu yang mental atau emosional.

Tes Injeksi/ Tes Intrakavernosa

Tes injeksi juga disebut tes intrakavernosa. Dokter akan menyuntikkan obat ke dasar penis Anda yang seharusnya memberikan ereksi. Jika Anda tidak mengalami ereksi, Anda mungkin memiliki masalah dengan aliran darah ke penis Anda.

Jika Anda akan menjalani tes injeksi intrakavernosa, beritahu dokter Anda jika Anda:

  • Alergi terhadap obat (obat apapun)
  • Memiliki masalah perdarahan atau mengkonsumsi obat pengencer darah seperti warfarin (Coumadin), clopidogrel (Plavix), atau tiklopidin (Ticlid)

Pernah mengalami ereksi yang berlangsung lebih dari 4jam, nyeri dan mungkin terjadi tanpa rangsangan seksual (priapisme)

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com