News & Events

listeria 3

TERAPI LISTERIOSIS PADA IBU HAMIL (Part 2)

Posted by Ernest Admin on Friday, 5, May, 2017


Terapi listeriosis pada ibu hamil sama dengan terapi listeriosis pada umumnya yaitu menggunakan antibiotik. Namun, pilihan terapi listeriosis pada ibu hamil dibedakan tergantung gejala ibu.

Terapi listeriosis pada ibu hamil yang mengalami demam dengan atau tanpa gejala listeriosis. Wanita hamil yang terpapar dengan demam lebih tinggi dari 38,1 ° C (100,6 ° F) dan tanda dan gejala yang sesuai dengan listeriosis yang tidak diketahui penyebab penyakit lain harus diuji dan diobati untuk dugaan listeriosis.

Diagnosis ditegakkan terutama oleh kultur darah. Kultur plasenta harus dilakukan pada saat melahirkan. Jika kultur darah negatif setelah rejimen antibiotik yang dianjurkan dimulai, keputusan tentang apakah meneruskan antibiotik harus dilakukan dengan menggunakan penilaian klinis yang dikombinasikan dengan konsultasi dengan spesialis penyakit menular, spesialis obstetric genekologi, atau keduanya.

Listeria bertahan dan tumbuh dalam sel inang, sehingga infeksi tidak merespons antibiotik bakteriostatik dengan baik. Regimen antimikroba pilihan untuk pengobatan listeriosis adalah ampisilin intravena dosis tinggi (paling sedikit 6 g / hari) untuk pasien nonalergi paling sedikit 14 hari. Seringkali gentamisin ditambahkan ke rejimen pengobatan karena telah menunjukkan sinergisme dengan ampisilin, walaupun tidak semua pihak berwenang setuju bahwa ini menambah keefektifan rejimen, terutama karena toksisitas gentamisin.

Wanita yang alergi terhadap penisilin, ampisilin, atau keduanya menimbulkan teka-teki klinis; Trimetoprim dengan sulfametoksazol adalah alternatif yang umum direkomendasikan untuk menggantikan ampisilin.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com