News & Events

steroid anabolik

PENGARUH STEROID ANABOLIK ANDROGENIK TERHADAP SPERMA

Posted by Ernest Admin on Wednesday, 12, April, 2017


Pengaruh steroid anabolik androgenik terhadap sperma. Steroid anabolik androgenik (SAA) adalah turunan kolesterol testosteron dengan efek yang baik anabolik dan androgenik untuk membangun otot dan meningkatkan maskulinisasi.

Pemahaman tentang pengaruh steroid anabolik androgenik terhadap sperma rumit oleh beberapa faktor. Metode yang digunakan untuk memperoleh informasi biasanya melalui desain penelitian naturalistik, dengan perekrutan pengguna SAA dari kalangan binaragawan atau internet. Metode perekrutan pengguna ini memiliki bias karena beberapa pengguna mungkin tidak mengungkapkan penyalahgunaan mereka, serta bias informasi jika pengguna memilih untuk tidak mengungkapkan penggunaan, efek samping, dan obat-obatan lain yang mereka gunakan bersamaan. Banyak pelaku penyalahgunaan bersamaan mengkonsumsi antiestrogen, inhibitor aromatase, dan human chorionic gonadotropin (hCG) untuk melawan efek merugikan dari SAA dan mungkin menghindari deteksi penggunaannya.

Bahkan meskipun SAA termasuk obat yang dibatasi, mereka mudah dipesan melalui Internet dan mudah untuk diri konsumsi. Ada variabilitas ekstrim dalam jenis, dosis, kombinasi, dan jadwal dosis dari SAA. Karena adanya hubungan langsung dosis terhadap respon antara SAA dan pertumbuhan otot, diperkirakan pengguna SAA sering mengambil 600-5000 mg SAA per minggu. Dosis ini jauh melebihi normal, mereka 50-100 kali lebih besar dari 40- 50-mg produksi testosteron mingguan oleh testis laki-laki normal.

Tidak hanya kombinasi dan jenis SAA yang bervariasi, jadwal konsumsinya pun bisa berbeda. Biasanya, dua atau lebih jenis SAA diambil secara bersamaan di blok 8-16 minggu, dan dosis meningkat dan kemudian menurun selama blok aktif, disebut “stacking,” “cycling,” dan “pyramiding,”. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan ¬†pengikatan reseptor dan efek, menghindari plateauing, menghindari toleransi, dan meminimalkan gejala putus obat seperti kelelahan, kehilangan libido, dan tertekan mood.

Pengaruh steroid anabolik androgenik terhadap sperma mungkin bisa dijelaskan sebagai berikut. Kesuburan pria membutuhkan spermatogenesis aktif, yang tergantung pada kemampuan sel-sel Leydig mensekresi tingkat tinggi intratesticular endogen testosteron. Namun, tingkat yang melebihi notmal dari SAA eksogen sebenarnya mengerahkan umpan balik negatif pada aksis hipotalamus-hipofisis-testis dan kemudian mengurangi FSH, LH, dan konsentrasi testosteron intratestikular. Perubahan hormon ini dapat menyebabkan azoospermia, oligospermia, atrofi testis, hipogonadisme hipogonadisme, dan persentase peningkatan sperma morfologi abnormal dengan spermatozoa amorf dan cacat di kepala dan pusat buah.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com