News & Events

penghambat absorbsi glukosa

OBAT ANTI DIABETES: PENGHAMBAT ABSORBSI GLUKOSA

Posted by Ernest Admin on Sunday, 12, March, 2017


Seperti diktahui terdapat beberapa jenis obat anti diabetes oral yang dibedakan berdasarkan cara kerjanya. Salah satunya adalah obat anti diabetes yang bekerja sebagai penghambat absorbsi glukosa. Golongan ini bekerja dengan menghambat enzim glukosidase alfa.

α-glukosa inhibitor, termasuk acarbose, adalah inhibitor kompetitif dari enzim membran-terikat usus α-glukosidase.  α-glukosidase menghidrolisis oligosakarida, trisakarida dan disakarida menjadi glukosa dan monosakarida lainnya di usus kecil. Penghambatan kerja enzim glukosidase alfa ini akan menunda penyerapan glukosa postprandial (setelah makan).

Agen penghambat absorbsi glukosa tersedia sebagai pengobatan lini pertama pada pasien dengan sedikit mengangkat konsentrasi glukosa basal dan ditandai hiperglikemia postprandial (rata-rata penurunan HbA1c 0,5-1%). DeRosa et al. menunjukkan bahwa repaglinide (golongan sulfonilurea) dan acarbose memiliki efek yang sama pada pengurangan kadar glukosa postprandial (-14,9%, p <0,05; -16,2%, p <0,05; keduanya dibandingkan basal).

Sebuah meta-analisis dari tujuh studi besar pada penggunaan acarbose dalam pengobatan diabetes menunjukkan bahwa pengobatan acarbose dikaitkan dengan penurunan risiko 35% dari penyakit kardiovaskular melalui pengurangan stres oksidatif yang disebabkan oleh hiperglikemia postprandial.

Dalam analisis nasional risiko kematian kardiovaskular berdasarkan obat penurun glukosa yang berbeda yang digunakan sebagai monoterapi, disimpulkan bahwa, dalam hal profil kardiovaskular, acarbose, repaglinida dan gliclazide sama amannya seperti metformin. Golongan sulfonilurea (SU) lainnya dikaitkan dengan risiko kematian karena masalah kardiovaskular yang lebih tinggi.

Penggunaan penghambat absorbsi glukosa / inhibitor α-glukosidase dalam kombinasi dengan SU, metformin atau insulin dapat meningkatkan kontrol glikemik. Meskipun catatan keamanan kombinasi ini baik, tolerabilitas gastrointestinal terbatas telah secara substansial membatasi penggunaannya. α-glukosidase inhibitor yang lebih umum digunakan di Eropa dan Jepang daripada di Amerika Serikat.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com