News & Events

asi

LAKTOFERIN: BAGAIMANA MENYIMPAN ASI AGAR KANDUNGAN LAKTOFERIN TERJAGA?

Posted by Ernest Admin on Saturday, 8, April, 2017


Menyimpan ASI agar kandungan laktoferin terjaga. Bila mungkin, ASI segar adalah yang terbaik. Tentu saja, itu tidak selalu realistis. Jadi, jika ASI telah disimpan, bagaimana kandungan laktoferin setelah proses penyimpanan ini?

Pembekuan ASI: Untuk sebagian besar, ASI dapat dibekukan pada 4 derajat C (-20 derajat C) selama 3 bulan, dan itu tidak akan kehilangan banyak kandungan laktoferin nya.

Pencairan ASI: Perlahan cairkan ASI dengan menempatkannya dalam lemari es atau memasukkannya ke dalam wadah air hangat akan membantu untuk mencegah kehancuran laktoferin dan zat kekebalan tubuh penting lainnya. Bagaimanapun, memanaskan ASI menurunkan jumlah zat-zat pelindung, dan mendidihkan atau sterilisasi ASI akan membunuh sebagian besar faktor kekebalan tubuh termasuk laktoferin.

Konsentrasi laktoferin pada susu segar dan didinginkan tidak berbeda secara signifikan. Namun, penelitian menunjukkan bahwa bahkan pembekuan ASI jangka pendek mengurangi tingkat laktoferin secara signifikan. Secara teoritis, mengurangi perlindungan terhadap infeksi dan kolonisasi bakteri baik di usus. Penurunan terbesar terjadi dengan tindakan awal pembekuan, meskipun akan terus ada degradasi selama 6 bulan. 6 bulan  merupakan maksimum masa penyimpanan yang direkomendasikan oleh Centers for Disease Control dan Pencegahan.

Akinbi et al. Melakukan pengujian sampel ASI untuk laktoferin dan protein penting lainnya dalam ASI segar, beku dan pasteurisasi. Hasil percobaan menunjukkan pembekuan menurunkan konsentrasi protein dan enzim. Namun, ini adalah sampel independen dari sumber yang berbeda.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com