News & Events

KOPI1

KURANGI KOPI SAAT DIARE

Posted by Ernest Admin on Wednesday, 15, February, 2017


Bagaimana pengaruh kopi saat diare? Apakah benar kita harus mengurangi kopi saat diare? Kafein dalam kopi, teh, minuman ringan, dan cokelat bisa membuat perut Anda bekerja lebih cepat. Kafein bekerja sebagai stimulan dalam usus, membuat pencernaan menjadi lebih cepat dan menyebabkan perut Anda kosong lebih cepat. Meskipun kopi tanpa kafein memiliki kandungan kafein lebih sedikit dari biasa, kopi tanpa kafein mungkin masih memiliki cukup kafein untuk merangsang perut Anda.

Mengurangi kopi saat diare lebih dikarenakan kandungan kafein pada kopi. Kafein dalam kopi adalah stimulan otot yang dapat menyebabkan diare ringan sampai berat pada individu yang sensitif. Kafein merangsang otot-otot saluran pencernaan untuk berkontraksi lebih cepat dari waktu yang seharusnya. Akibatnya, makanan dan cairan bergerak melalui sistem pencernaan terlalu cepat untuk dapat diserap dengan baik, sehingga tinja menjadi berair. Sayangnya, kopi tanpa kafein juga merangsang motilitas/kontraksi lambung dan dapat menyebabkan diare, menurut Meri Rafetto, RD. Efek pencahar dari kopi tanpa kafein bisa disebabkan kandungan asam yang tinggi atau jumlah jejak kafein dalam biji kopi.

Jika Anda mengalami diare, hilangkan kopi dan minuman berkafein lainnya dari diet Anda sampai Anda sembuh. Anda mungkin perlu mengurangi konsumsi kafein jika Anda sering mengalami gangguan pencernaan. Hubungi dokter jika diare berlangsung lebih dari dua hari, atau jika Anda memiliki sakit perut yang parah, demam di atas 102 atau tinja yang mengandung darah atau nanah. Anda juga harus mencari bantuan medis jika tinja berwarna hitam dan , bangku tinggal atau gejala mengalami dehidrasi.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com