News & Events

fitokimia1

JUMLAH ZAT BERKHASIAT PADA MAHKOTA DEWA

Posted by Ernest Admin on Wednesday, 1, March, 2017


Ekstrak Mahkota dewa belum dibakukan sepenuhnya untuk memberikan rincian standar persentase kuantitas dari konstituen terisolasi. Namun, konsentrasi beberapa konstituennya tertentu telah dilaporkan.

Misalnya, ekstrak metanol buah Mahkota dewa (ketika secara serial diekstraksi dalam eter minyak bumi, kloroform, metanol dan air) dilaporkan memiliki konten falerin hingga 9,52%.

Pasta mentah (32 g) yang diperoleh dari 3,2 kg Mahkota dewa ditemukan terdiri dari 9,1% Mahkoside A, 0,21% kaempferol dan 0,1% magniferin, sedangkan 60% dari pasta mentah ini terdiri dari sukrosa. Baru-baru ini, Kim et al. telah menyarankan metode ekstraksi yang memiliki sebanyak 2,1% hasil magniferin dengan menggunakan air panas bertekanan (air subkritis) sebagai pelarut. Hasil tinggi magniferin ditemukan tergantung kuat pada suhu ekstraksi dan lemah pada tekanan. Hasil dari magniferin dengan air subkritis ditemukan lebih rendah daripada ekstraksi dengan metanol (2,5%), tetapi lebih tinggi dari dengan air (1,8%).

Kandungan fenol total pada mesocarp, pericarp dan biji ditemukan: 60,5 ± 0,17, 59,2 ± 0,04 dan 47,7 ± 1,04 mg asam galat setara / gram berat kering (GAE / gBK) masing-masing.

Total kandungan flavonoid dari pericarp ditemukan menjadi maksimum (161,3 ± 1,58 mg RE (rutin equivalent) / g DW) bila dibandingkan dengan yang mesocarp dan biji (131,7 ± 1,66 dan 35,9 ± 2,47 mg RE / g DW masing-masing).

Sebuah studi fitokimia terperinci pada ekstrak macrocarpa P. penting untuk mendapatkan estimasi yang lebih akurat dari konstituennya.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com