News & Events

jerawat keloidalis

JERAWAT KELOIDALIS

Posted by Ernest Admin on Thursday, 29, June, 2017


Jerawat keloidalis nuchae (AKN) adalah suatu kondisi yang ditandai dengan papula dan pustula berbasis folikel yang membentuk bekas luka hipertrofik atau keloid. AKN biasanya terjadi pada kulit kepala oksipital dan leher posterior dan berkembang hampir secara eksklusif pada pria muda Afrika-Amerika. Istilah jerawat keloidalis nuchae agak keliru karena lesi tidak terjadi akibat jerawat vulgaris, melainkan folikulitis. Apalagi lesi histologis tidak bersifat keloidal.

Jerawat keloidalis nuchae pertama kali dikenali sebagai entitas diskrit di akhir tahun 1800an. Hebra adalah orang pertama yang mendeskripsikan dan mendokumentasikan kondisi ini pada tahun 1860, dengan nama sycosis framboesiformis. Selanjutnya pada tahun 1869, Kaposi menggambarkan kondisi yang sama dengan dermatitis papillaris capillitii. Istilah jerawat keloidalis kemudian diberikan pada kondisi ini pada tahun 1872 oleh Bazin, dan sejak saat itu, ini adalah nama yang paling sering digunakan dalam literatur.

Lesi awalnya terwujud sebagai papula dan pustula folikel ringan pruritic pada tengkuk leher. Folikulitis kronis pada akhirnya mengarah pada pengembangan keloid seperti plak. AKN berkembang di daerah kulit yang berbulu, dan poros rambut yang rusak, rambut berumbai, dan rambut yang tumbuh ke dalam dapat diidentifikasi di dalam dan di pinggiran plak itu sendiri. Lesi dapat tumbuh dari waktu ke waktu dan menjadi menodai dan menyakitkan. Pada kasus lanjut, abses dan saluran sinus dengan discharge purulen dapat terjadi. Tidak seperti akne vulgaris sejati, komedo bukanlah ciri umum AKN.

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com