News & Events

menyusui 3

HARUSKAN IBU TETAP MENYUSUI JIKA BAYI MENGALAMI PENYAKIT KUNING?

Posted by Ernest Admin on Friday, 26, May, 2017


Bayi mengalami penyakit kuning. Haruskah ibu tetap menyusui jika bayi mengalami penyakit kuning?

Sekitar 60% bayi cukup bulan mengalami penyakit kuning, menguningnya dari kulit dan mata dalam beberapa hari setelah kelahiran. Bayi mengalami penyakit kuning, terjadi ketika zat normal, bilirubin, terbentuk di aliran darah bayi yang baru lahir lebih cepat daripada hati yang bisa memecahnya dan mengeluarkannya melalui tinja bayi.

Dengan menyusui lebih sering atau untuk jangka waktu yang lebih lama, tubuh bayi biasanya dapat melepaskan diri dari kelebihan bilirubin. Namun, dalam beberapa kasus, bayi mungkin memerlukan perawatan tambahan untuk menjaga agar kondisinya tidak berlanjut menjadi hiperbilirubinemia yang lebih parah, ensefalopati bilirubin, atau kernikterus.

Penyakit kuning terkait menyusui dapat terjadi pada minggu pertama kehidupan di lebih dari 1 dari 10 bayi yang disusui. Penyebabnya adalah asupan susu yang tidak adekuat, menyebabkan dehidrasi atau asupan kalori rendah. Ini adalah sejenis ikterus fisiologis atau berlebihan.

Penyakit ikterus ASI jauh lebih jarang dan terjadi pada sekitar 1 dari 200 bayi. Di sini penyakit kuning biasanya tidak terlihat sampai bayi berumur satu minggu. Hal ini sering mencapai puncaknya pada minggu kedua atau ketiga. Ikterus ASI bisa disebabkan oleh zat dalam ASI yang menurunkan kemampuan hati bayi untuk mengatasi bilirubin. ASI ikterus jarang menyebabkan masalah, apakah itu diobati atau tidak. Biasanya bukan alasan untuk berhenti menyusui.

Pada bulan Juli 2004, American Academy of Pediatrics (AAP) menerbitkan pedoman yang dimaksudkan untuk mengurangi timbulnya kondisi yang lebih parah namun dapat dicegah. Menurut Subkomite AAP tentang Hiperbilirubinemia, untuk setiap bayi baru lahir yang lahir pada usia kehamilan 35 atau lebih, praktisi kesehatan harus mempromosikan dan mendukung keberhasilan menyusui:

  • Dokter harus menyarankan ibu untuk menyusui bayi mereka setidaknya 8 sampai 12 kali per hari selama beberapa hari pertama.
  • “Rekomendasi 1.1: AAP merekomendasikan agar tidak menggunakan suplemen ASI nondehidrasi secara rutin dengan air atau dekstrosa [gula].

Jadilah bagian dari
keluarga besar

For Any Questions Or Suggestions

 0857 8570 8000 / 0813 3666 9988

 ernestherbalmix@gmail.com